Sebahagian Sahabat adalah Golongan Munafikun … ?

Satu dari sekian banyak syubhat yang dilancarkan oleh Syi’ah Rafidhah Nawashib adalah mereka mengatakan bahwa sahabat Nabi shalallahu ‘alaihi wasalam sebahagiannya adalah munafik, mereka menganggap bahwa sahabat adalah munafik dan munafik adalah sahabat. Bagi mereka tidak ada perbezaan diantara kedua entiti tersebut. Dengan syubhat yang dilancarkan itu, dapatlah kita ketahui arah tujuan mereka, iaitu tidak lain untuk merendah-rendahkan generasi awal Islam.

Jika generasi awal Islam sudah berhasil direndah-rendahkan maka apapun yang datang melalui mereka akan turut direndah-rendahkan, iaitu berupa hadits bahkan Al-Qur’an, kerana Al-Qur’an maupun hadits tidaklah sampai ke generasi kita tanpa melalui generasi awal Islam (sahabat). Sungguh hal yang membahayakan jika ternyata penyampai agama kita ini adalah orang-orang munafik, inilah yang kaum Syi’ah hendak buktikan dengan syubhat-syubhat mereka. Ini adalah serangan yang ganas yang ditujukan langsung ke jantung agama Islam yang dilakukan oleh kaum Syi’ah yang mengaku diri mereka sebahagian dari Islam.

Maka hendaknya kaum muslimin berhati-hati terhadap syubhat-syubhat kaum Syi’ah yang menyesatkan.

Salah satu dalil yang dipakai oleh orang Syi’ah tersebut dalam menyebarkan syubhatnya adalah hadits sahih yang diriwayatkan oleh Muslim yang berikut:

حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة حدثنا أسود بن عامر حدثنا شعبة بن الحجاج عن قتادة عن أبي نضرة عن قيس قال قلت لعمار أرأيتم صنيعكم هذا الذي صنعتم في أمر علي أرأيا رأيتموه أو شيئا عهده إليكم رسول الله صلى الله عليه و سلم ؟ فقال ما عهد إلينا رسول الله صلى الله عليه و سلم شيئا لم يعهده إلى الناس كافة ولكن حذيفة أخبرني عن النبي صلى الله عليه و سلم قال قال النبي صلى الله عليه و سلم في أصحابي اثنا عشر منافقا فيهم ثمانية لا يدخلون الجنة حتى يلج الجمل في سم الخياط ثمانية منهم تكفيكهم الدبيلة وأربعة لم أحفظ ما قال شعبة فيهم

Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abi Syaibah yang berkata telah menceritakan kepada kami Aswad bin Amir yang berkata telah menceritakan kepada kami Syu’bah bin Hajjaj dari Qatadah dari Abi Nadhrah dari Qais yang berkata:

“Saya pernah bertanya kepada Ammar, bagaimana pendapatmu tentang perang terhadap Ali? atau bagaimana pesan yang disampaikan Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam kepadamu?.

Ammar menjawab:
“Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam tidak pernah menyampaikan pesan kepada kami suatu pesan yang tidak beliau sampaikan juga kepada orang-orang”.

Saya diberitahu oleh Huzaifah dari Nabi shallalahu ‘alaihi wasallam yang bersabda:
Di antara sahabatku ada dua belas orang munafik. Di antara mereka ada lapan orang yang tidak akan masuk syurga sampai unta memasuki lubang jarum”.

Lapan orang diantara mereka akan mendapat Dubailah, sedangkan empat lainnya aku tidak hafal yang dikatakan Syu’bah tentang mereka.

– [Sahih Muslim 4/2143 no 2779 (9) tahqiq Muhammad Fuad Abdul Baqi].

Matan hadits Sahih Muslim di atas menyatakan bahwa Rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam sendiri yang menyebutkan ada sahabat baginda yang munafik

Kita jawab,

[Pertama]

Ini adalah kesalahan fatal si Syi’i tersebut dalam memahami hadits di atas. Mereka tidak membezakan antara entiti munafik dan entiti sahabat pada hadits ini. Yang dimaksud dengan “Fii Ashabii” dalam hadits di atas adalah “di tengah-tengah sahabat”, ertinya terdapat dua belas munafik yang menyusup atau menyatu di tengah-tengah para sahabat Nabi. Jelaslah, sahabat bukan sang munafik dan sang munafik pula bukanlah sahabat. Bahkan yang benar pada hadits di atas, nabi shalallahu ‘alaihi wasalam sedang membezakan antara entiti yang bernama munafik dengan entiti yang bernama sahabat.

Untuk lebih jelasnya mari kita ambil contoh ayat-ayat Al-Qur’an berikut ini:

وَاعْلَمُوا أَنَّ فِيكُمْ رَسُولَ اللَّهِ لَوْ يُطِيعُكُمْ فِي كَثِيرٍ مِّنَ الْأَمْرِ لَعَنِتُّمْ وَلَكِنَّ اللَّهَ حَبَّبَ إِلَيْكُمُ الْإِيمَانَ وَزَيَّنَهُ فِي قُلُوبِكُمْ وَكَرَّهَ إِلَيْكُمُ الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ أُوْلَئِكَ هُمُ الرَّاشِدُونَ

Dan ketahuilah olehmu bahwa di kalanganmu adanya Rasulullah. Kalau ia menuruti kemauanmu dalam beberapa urusan benar-benarlah kamu mendapat kesusahan, tetapi Allah menjadikan kamu ‘cinta’ kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus.

– [Al-Hujurat : 7].

Pada ayat di atas yang di maksud dengan “fii kum” adalah “di tengah-tengah kalian atau di kalangan kalian atau di antara kalian (sahabat) adanya Rasulullah”, tidak dapat diertikan bahwa mereka (sahabat) adalah Rasulullah atau Rasulullah adalah mereka (sahabat), jelas entiti mereka (sahabat) berbeza dengan entiti Rasulullah.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوَاْ إِن تُطِيعُواْ فَرِيقاً مِّنَ الَّذِينَ أُوتُواْ الْكِتَابَ يَرُدُّوكُم بَعْدَ إِيمَانِكُمْ كَافِرِينَ

وَكَيْفَ تَكْفُرُونَ وَأَنتُمْ تُتْلَى عَلَيْكُمْ آيَاتُ اللّهِ وَفِيكُمْ رَسُولُهُ وَمَن يَعْتَصِم بِاللّهِ فَقَدْ هُدِيَ إِلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mengikuti sebahagian dari orang-orang yang diberi Al Kitab, niscaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang kafir sesudah kamu beriman.

Bagaimanakah kamu (sampai) menjadi kafir, padahal ayat-ayat Allah dibacakan kepada kamu, dan Rasul-Nya pun berada di tengah-tengah kamu? Barangsiapa yang berpegang teguh kepada (agama) Allah, maka sesungguhnya ia telah diberi petunjuk kepada jalan yang lurus.

– [Ali Imran : 100-101]

Pada ayat di atas “wa fii kum rasuuluhu” ertinya “di tengah-tengah kalian ada rasul-Nya”, tidak boleh dikatakan Rasul-Nya adalah kalian atau kalian adalah Rasul-Nya.

Jadi jelas nabi shalallahu ‘alaihi wasalam telah membezakan antara munafik dengan sahabat melalui sabda beliau pada hadits di atas, sehingga tidak ada hujjah bagi Syi’ah untuk menuduh sahabat adalah sang munafik atau sang munafik pula adalah sahabat dengan hadits tersebut, kerana justru Nabi shalallahu ‘alaihi wasalam sendiri telah membezakan antara entiti munafik dan entiti sahabat pada hadits di atas.

[Kedua]

Dari hadits di atas dapat disimpulkan bahwa jumlah kaum munafik pada saat Nabi shalallahu ‘alaihi bersabda demikian tidaklah banyak, hanya dua belas orang saja, sehingga dapat dikatakan bahwa munafik pada saat itu adalah kelompok minoritas yang terhina yang berada diantara ribuan sahabat nabi shalallahu ‘alaihi wasalam dan kedok mereka (kaum munafik tersebut) sudah terungkap melalui perbuatan dan kiasan kata-kata mereka.

[Ketiga]

Hadits di atas menjelaskan bahawa nabi shalallahu ‘alaihi wasalam telah mengetahui siapakah orangnya kaum munafik tersebut yang berada di sekeliling baginda berdasarkan pengetahuan yang diberikan oleh Allah kepadanya.

Semoga dapat direnungkan dengan baik.

Wassalam

Artikel alfanarku
http://alfanarku.wordpress.com/2011/08/13/sahabat-nabi-yang-dikatakan-munafik-dalam-shahih-muslim-membantah-rafidhi-nashibi/ (dengan sedikit alih bahasa)

Tagged: , , ,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: